1. MERDEKA.COM
  2. >
  3. PLANET MERDEKA
  4. >
  5. METRO
Terungkap, Ternyata Pelaku Pembunuhan SPG Cantik di Bali Adalah Seorang Gigolo

Penulis : Moana

13 Agustus 2019 16:38

Fakta baru terungkap

Kasus pembunuhan seorang Sales Promotion Girl (SPG) yang ditemukan tewas di sebuah penginapan di Bali masih terus bergulir. Setelah pelaku ditangkap yakni Bagus Putu Wijaya (33) pada Kamis (08/08/2019) lalu, pihak kepolisian pun terus mendalami motifnya membunuh NPY (38).

Setelah dilakukan pendalaman dan pengembangan, akhirnya pihak kepolisian pun berhasil menguak beberapa fakta baru.

2 dari 34 halaman

Berprofesi sebagai gigolo

Dari pengakuannya, diketahui bahwa pelaku dan korban sempat bertemu dan kemudian berbincang-bincang. Setelah itu, pelaku mengatakan bahwa pekerjaannya adalah seorang gigolo. 

"Di dalam pertemuan tersebut antara pelaku dan korban saling ngobrol-ngobrol, korban menanyakan pelaku apa pekerjaannya. Ternyata pelaku mengatakan dirinya seorang gigolo dengan menjajakan prostitusi secara online," jelas Ruddi, Kapolresta Denpasar. 
3 dari 34 halaman

Mengajak pelaku berhubungan intim

Setelah mendengar pengakuan pelaku, korban pun kemudian mengajak Bagus untuk makan. NPY ternyata juga membuat kesepakatan dengan Bagus.

Setelah mengetahui bahwa Bagus adalah seorang gigolo, NPY pun kemudian ingin melakukan hubungan intim dengan pelaku. Tarif yang dipatok yakni sebesar Rp 500 ribu. 
4 dari 34 halaman

Ke penginapan

Setelah itu, keduanya pun sepakat untuk melakukan hal tersebut. Keduanya kemudian pergi ke Penginapan Teduh Ayu 2. Keduanya menyewa kamar selama 2 jam dengan tarif Rp 60 ribu. 

"Diajak makan dan korban 'ingin' dengan pelaku ini. Akhirnya ada kesepakatan, mereka pergi ke Penginapan Teduh Ayu," ungkap Ruddi.
5 dari 34 halaman

Korban mengeluhkan pelayanan pelaku

Usai melakukan hubungan intim, NPY pun mengeluh dengan layanan yang diberikan oleh Bagus. NPY mengatakan bahwa pelayanan Bagus ‘tidak memuaskan’. 

"Korban mengatakan bahwa 'kamu belum memuaskan, saya sudah rugi, saya sudah berikan kamu handphone namun kamu tidak memuaskan saya'," tambah Ruddi.
6 dari 34 halaman

Spontan melakukan tindakan kekerasan tersebut

Mendengar perkataan NPY, Bagus pun merasa tersinggung. Ia lantas menari korban dan membekapnya dengan handuk hingga wanita yang bersuami itu lemas. Dan setelah itu, korban meninggal dunia. 

"Ini tersangka melakukan spontan, saat korban mengatakan 'kamu tidak memuaskan saya'," kata Ruddi.
7 dari 34 halaman

Baru kenal seminggu

Ruddi pun menyebut bahwa antara pelaku dan korban ternyata baru mengenal sekitar satu minggu hingga akhirnya berujung pada pembunuhan NPY tersebut. 

"Ini tersangka melakukan spontan. Mobil punya keluarga korban dan mobil akan dijual, mobil ditemukan di wilayah Sading, Badung. Mereka ini baru kenal seminggu lah," terangnya.
8 dari 34 halaman

Mengaku bertengkar

Sementara itu, Wakil Tim Resmob Polda Sulut AKP Sugeng Wahyudi Santoso juga memberikan keterangan versi pelaku.

"’Kami kemudian bertengkar di dalam kamar dan korban menampar saya. Saya marah dan membekap serta menyumpal mulut korban hingga meninggal dunia’,” jelas Sugeng.
9 dari 34 halaman

Mengatakan pada penjaga bahwa korban akan turun

Setelahnya, Bagus yang tiba pukul 18.00 WITA kemudian meninggalkan penginapan dan bertemu petugas hotel sekitar pukul 19.30 WITA. Bagus mengatakan pada penjaga penginapan bahwa 30 menit lagi, korban akan segera turun dan naik taksi online.

Bagus pun langsung menuju mobil Suzuki Ertiga (sebelumnya diberitakan Toyota Avanza) bernopol DK 1988 HA. Mobil itu diketahui adalah milik keluarga korban. Bagus pun kemudian pergi ke arah utara dari penginapan tersebut.
10 dari 34 halaman

Motif pelaku: mengincar mobil korban

Sugeng menuturkan bahwa dari keterangan pelaku diketahui bahwa motif dari perbuatannya adalah mengincar mobil Suzuki Ertiga yang digunakan oleh NPY. Oleh karena itu, usai menghabisi nyawa korban, Bagus langsung membawa mobil tersebut. Ia pun kemudian menggadaikan mobil itu dan uang hasil penggadaian mobil tersebut ia gunakan untuk kabur ke Manado.

“Uang hasil menggadai mobil digunakan pelaku untuk melarikan diri ke Manado,” ujarnya.
11 dari 34 halaman

Ditemukan kondom bekas pakai

Pihak kepolisian pun akhirnya berhasil mengungkap fakta dibalik pembunuhan NPY. Dari hasil penyelidikan yang telah dilakukan oleh pihak kepolisian, NPY diketahui terlebih dulu disetubuhi oleh pelaku sebelum akhirnya nyawanya dihabisi.

Sosok yang menjadi pelaku pembunuhan NPY diduga adalah seorang pria bertato. Pria itu diduga merupakan pasangan selingkuhnya. Fakta itu diperkuat dengan ditemukannya kondom habis pakai dan masih terdapat sperma yang menempel di alat kontrasepsi tersebut.

“Fakta terjadinya persetubuhan diperoleh dengan ditemukannya kondom di TKP. Kondom itu dibuang di lantai kamar. Tepatnya di sudut tembok kamar,” ujar sumber kepolisian.
12 dari 34 halaman

Dibunuh setelah lakukan hubungan intim

Pihak kepolisian juga menuturkan bahwa saat ditemukan di dalam kamar, NPY sudah dalam keadaan berpakaian lengkap dan rapi. Ada indikasi bahwa ibu dua orang anak ini setelah melakukan hubungan badan dan mengenakan pakaian, barulah ia dibunuh oleh pasangannya tersebut.

Mulut korban dibekap dan dimasukkan handuk, setelah itu ia dicekik. Selain itu, yang mencengangkan adalah di kemaluan korban ditemukan bercak darah. Darah itu diduga merupakan sisa menstruas. Di bagian tubuh korban juga ditemukan luka lecet. Namun, untuk kepastiannya masih menunggu hasil autopsi.

“Untuk kepastiannya, masih menunggu autopsi pihak rumah sakit,” bebernya.
13 dari 34 halaman

Pelaku ditangkap di Manado

Setelah dilakukan penyelidikan, akhirnya pihak kepolisian berhasil mengungkap sosok pelaku pembunuhan NPY. Pelaku diketahui bernama Bagus Putu Wijaya. Bagus melarikan diri sesaat setelah dirinya berhasil menghabisi nyawa NPY.

Bagus pergi dari penginapan tersebut dan membawa mobil Toyota Avanza yang biasa digunakan oleh korban. Setelah itu, Bagus menggadaikan mobil milik korban itu dan ia melarikan diri ke Manado, Sulawesi Utara menggunakan uang hasil penggadaian mobil tersebut.
14 dari 34 halaman

Sempat bersembunyi di sekitar bandara

Setelah berhasil menghabisi nyawa korban, Bagus sempat bersembunyi di sekitar Bandara Internasional Ngurah Rai. Dan keesokan paginya, Bagus pergi ke Manado. Pesawat yang ditumpangi Bagus sempat transit di Surabaya kemudian ke Manado.

“Pesawatnya sempat transit di Surabaya baru ke Manado,” katanya.
15 dari 34 halaman

Bersembunyi di kediaman istri

Bagus berhasil ditangkap di Ratahan, Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara pada Jumat (09/08/2019). Sebelum ditangkap, Bagus sempat menjadi buronan selama 3 hari. Ia melarikan diri ke Manado.

Bagus ternyata melarikan diri dan bersembunyi di kediaman istrinya yang berada di Kelurahan Teling, Kota Manado.
16 dari 34 halaman

Petugas lakukan pencarian pelaku

Tim Resmob Polda Sulut, Tim Macan Polresta Manado, Tim Resmob Polda Bali, dan Tim Resmob Polresta Denpasar, mendapat informasi keberadaan Bagus di Kelurahan Teling. Saat tim melakukan penggerebekan ke rumah sang istri, ternyata Bagus tak ada di lokasi.

Petugas terus berupaya mencari keberadaan pelaku dan mendapat informasi bahwa pelaku sedang berada di Ratahan di rumah saudara istrinya. Sugeng pun mengatakan bahwa pihaknya mendapat informasi keberadaan pelaku di Manado dari Polda Bali.

"Nah saat dapat informasi tersebut, kami tim gabungan bergegas terus mencari keberadaan pelaku," katanya.
17 dari 34 halaman

Ditangkap saat berjalan kaki

Kemudian setelah mendapatkan informasi tersebut, pihak kepolisian menuju ke Ratahan, kurang lebih 2 jam melakukan pencarian, pihaknya mendapati pelaku sedang berjalan kaki di jalan trans Ratahan.

"Kita tangkap pelaku sedang berjalan kaki di jalan raya, pelaku tak berkutik saat dilakukan penangkapan," kata Sugeng.
18 dari 34 halaman

Baru sebulan bekerja

NPY ternyata selama ini dikenal sebagai sosok yang ramah selama ia bekerja di sebuah dealer mobil yang berada di Jalan Imam Bonjol, Kecamatan Denpasar Barat. Seorang rekan NPY pun menceritakan tentang keseharian korban semasa hidup.

Rekan kerja mengatakan bahwa korban baru satu bulan bekerja sebagai Sales Promotion Girl (SPG) di dealer tersebut. Selama satu bulan itu, ia menjalani proses training.

"Kalau saya lihat selama korban bekerja itu seperti biasa masuk pagi dan pulang sore, kadang sih malam. Selama di kantor korban sangat ramah, kalau ketemu ya saling nyapa kita. Korban juga kan baru kerja sebulan jadi masih ya belum begitu kenal terlalu dalam," ujar sumber yang tidak mau disebutkan namanya itu.
19 dari 34 halaman

Setiap hari menggunakan sepeda motor

Setiap berangkat kerja dan pulang, rekannya ini melihat korban selalu menggunakan sepeda motor. Korban juga kerap keluar kantor untuk bertemu dengan klien.

"Ya selama korban bekerja kan absen pagi dan absen pulang. Memang saat proses training, korban sudah keluar kantor untuk menjual kendaraan kantor, ya bertemu dengan klien. Setiap harinya korban pakai sepeda motor sendiri," jelasnya.
20 dari 34 halaman

Diantar mobil

Namun sebelum kejadian nahas tersebut, rekan korban menuturkan bahwa NPY memang terlihat mendatangi kantor untuk absen dan diantar dengan sebuah mobil.

"Setiap harinya memang, korban pakai sepeda motor. Namun sebelum kejadian itu, saya lihat korban ke kantor untuk absen pulang itu bersama mobil putih, tidak tahu pasti saya nomor platnya itu," ujarnya.
21 dari 34 halaman

Sudah memiliki banyak pengalaman

Menurut rekan korban tersebut, NPY diketahui telah banyak memiliki pengalaman bekerja di dealer otomotif. Dari riwayat pekerjaannya diketahui korban pernah menjadi sales hingga supervisor.

"Iya korban mulai bekerja pada tanggal 2 Juli 2019. Ya sebulan lah," ujarnya.
22 dari 34 halaman

Rekan kantor kaget dengar kabar NPY meninggal

Saat mengetahui kabar korban tewas, pihak kantor terkejut dan kemudian ada beberapa petugas polisi yang datang untuk menanyakan keseharian korban selama bekerja di kantor tersebut.

"Yang pasti orang di kantor kaget semua. Kemudian ada polisi juga yang pernah datang ke kantor untuk mengetahui kebiasaan korban," ujarnya.
23 dari 34 halaman

Suami kaget dengar kabar istrinya meninggal

Nyoman Sugita (40), suami NPY mengetahui kabar istrinya meninggal dunia pada Senin (05/08/2019) malam. Mendengar kabar tersebut, Sugita pun mengaku sangat terkejut. Sugita mengetahui kabar tersebut dari pihak kepolisian yang menyambangi rumahnya yang berada di Banjar Kaja, Serangan, Denpasar, Bali.

"Malam itu, saya sedang berada di Serangan. Saya ditelpon minta balik ke rumah karena ada polisi yang datang melapor, bahwa istri saya ditemukan meninggal. Setelah itu saya langsung ke Sanglah (RSUP Sanglah) untuk memastikan apakah itu benar istri saya," terang Sugita.
24 dari 34 halaman

Sempat merasa kaget dengan kedatangan polisi

Saat mengetahui polisi menghampiri rumahnya, Sugita sempat bingung karena sepengetahuannya dirinya tak pernah melakukan kesalahan.

Hingga akhirnya pihak kepolisian memberitahunya jika sang istri meninggal karena pembunuhan. Ia pun langsung syok dan kaget.
25 dari 34 halaman

Mendatangi orang pintar

Merasa ada yang janggal dengan kematian sang istri, Sugita kemudian mendatangi orang pintar. Menurut dari perkataan orang pintar itu, sang istri dipukuli dan dibanting serta disekap. 

"Saya dapat informasi juga katanya begitu (dibunuh) tapi karena bukti yang belum kuat saya cari orang pintar. Saya tanya orang pintar, istri saya bilang dia dipukul, dibanting, sama disekap. Kemarin saya sempat lihat di kamar jenazah itu memang ada darah di hidungnya atau lebam lah di wajahnya. Itu kata orang pintar, percaya dan tidak percaya ya, tetapi kenyataannya seperti itu, dia bilang disininya sakit, disitunya sakit," ujarnya.

 
26 dari 34 halaman

Berusaha ikhlas

Sugita pun kemudian melanjutkan ceritanya, namun ia tak bisa menahan kesedihannya karena sang istri meninggal dengan cara yang tragis. Sugita nampak sangat terpukul dengan kepergian istrinya. Meski demikian ia telah mengikhlaskan istrinya. Ia pun berharap pelakunya segera tertangkap.

"Harus mencoba menerima, ya mau gimana lagi mau gak mau harus ikhlas, kan sudah terjadi," tuturnya.
27 dari 34 halaman

Pengakuan sang anak

Sementara itu, anak korban, Pande Aditya (19) juga mengatakan hal serupa. Aditya mengatakan bahwa ibunya tak bisa mengatakan siapa sosok pelaku yang telah menganiayanya hingga tewas.

"Ibu gak bisa bilang siapa pelakunya, jadi kayak mau ngomong tapi kecekik gitu, jadi susah bilangnya," jelas Aditya.
28 dari 34 halaman

Mimpi diberi bungkusan

Sebelum mengetahui istrinya meninggal, Sugita mengaku pernah bermimpi dua kali saat tiga hari sebelum kejadian. Ia mengaku bermimpi dicari oleh seseorang berbaju putih dan diberi sebuah bungkusan berisi kain kafan.

"Pertama mimpi dicari orang yang pakai baju putih, dikasih saya baju bungkusan itu isi kain kafan, "mang ini untuk kamu", kalau gak salah itu jam setengah satu," ujarnya.
29 dari 34 halaman

Mimpi yang sama keesokan harinya

Keesokan harinya, Sugita juga mimpi hal yang sama dan hampir pada waktu yang sama. Ia kembali diberi kain kafan. Sugita mengaku peristiwa itu terjadi sekitar pukul 00.00 Wita.

"Mimpinya sama, antara sadar dan tidak sadar. Ya itudah diberi kain kafan itu, jadi mimpi yang pertama itu jam setengah satu, kalau mimpi yang ke dua itu jam 12 lebih dikit," jelasnya.
30 dari 34 halaman

Menjadi blank

Sugita pun mengaku bahwa mimpinya di hari kedua itu membuat dirinya blank dan seolah menjadi beban. Ia pun menjadi gelisah. 

"Kosong pikirannya kayak orang gelisah, mau ngelakuin apa, itu rasanya beban, tapi saya gak bisa berpikir apa itu beban yang saya rasain," ungkapnya.

Dan sehari sebelum kejadian ia mengaku insomnia, tak bisa tidur karena merasa gelisah. Dan hingga pagi hari Sugita pun tak bisa tertidur. 

"Sebelum sehari kejadian saya total tidak bisa tidur paginya," katanya.

 
31 dari 34 halaman

Datang berpegangan tangan

Diketahui bahwa sebelumnya, NPY datang ke penginapan tersebut bersama seorang pria sekitar pukul 18.00 Wita. Keduanya datang mengendarai sebuah mobil Toyota Avanza putih.

Setelah bertanya kepada petugas penginapan Kadek Yuliani (37), seorang di antara mereka bayar sewa kamar untuk beberapa jam. Setelah terima kuncinya, mereka pun langsung menuju kamar nomor 8.

"Masuk bedua sambil pegangan tangan," jelasnya.
32 dari 34 halaman

Si pria pergi

Namun, sekitar pukul 19.00 Wita, pria yang datang dengan NPY keluar dan meninggalkan penginapan tersebut menggunakan mobil yang mereka gunakan sebelumnya.

Petugas di penginapan itu mengaku bahwa mereka tak meminta identitas penyewa kamar tersebut. Pasalnya kamar itu hanya digunakan selama 2 jam dan membayar uang sewa Rp 60 ribu.
33 dari 34 halaman

Petugas ketuk kamar NPY

Karena waktu sewa sudah berakhir dan NPY belum keluar dari kamar, petugas penginapan itu pun menghampirinya.

Petugas mengetuk pintu kamar penginapan sekitar pukul 21.30 Wita. Namun, korban tak menyahut. Dan ketika dilihat ke dalam, petugas melihat korban dalam keadaan tidur dengan posisi tengkurap.
34 dari 34 halaman

Mulut korban dibekap dan keluar darah

Petugas pun mencoba membangunkan NPY. Namun, ketika badannya dibalikan, petugas melihat mulut korban dibekap menggunakan handuk.

Selain itu terdapat bercak darah yang keluar dari mulut korban. Dan korban sudah dalam kondisi tak bernyawa. Mengetahui hal itu, pihak petugas penginapan pun langsung melapor ke polisi.
  • Merdeka.com tidak bertanggung jawab atas hak cipta dan isi artikel ini, dan tidak memiliki afiliasi dengan penulis
  • Untuk menghubungi penulis, kunjungi situs berikut : moana

KOMENTAR ANDA

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Artikel Lainnya

Mengapa anda tidak ingin melihat berita ini ?

X
  • Ini mengganggu dan atau tidak etis
  • Tak seharusnya ada di Planet Merdeka
  • Spam