1. MERDEKA.COM
  2. >
  3. PLANET MERDEKA
  4. >
  5. SELEBRITY
Naik Taksi Online, Enno Lerian Curhat Mendapat Perlakuan Kasar Dari Sang Sopir

Penulis : Hole Puncher

16 Juni 2017 12:13

Keberadaan transportasi online memang banyak memberikan keuntungan.

Publik lebih dimudahkan dengan fasilitas yang mereka sediakan.

Namun tak jarang pula ada penumpang yang dikecewakan dengan pelayanan beberapa driver yang kurang mengenakkan.

Hal ini jugalah yang sedang dialami oleh Enno Lerian.

Mantan penyanyi cilik ini baru saja mengalami kejadian yang kurang mengenakkan saat naik taksi online.

Awalnya Enno terpaksa memakai jasa taksi online dikarenakan mobilnya tak bisa distarter setelah mengisi bahan bakar.

Karena tak juga menyala, Enno akhirnya menitipkan mobilnya di pom bensin.

Tak sendirian, saat itu Enno bersama sang mama, adik, dan kedua anaknya.

Saat itu kondisi mereka sedang lapar-laparnya.

Sebelumnya Enno sendiri pernah mengalami hal kurang mengenakkan juga saat menaiki taksi online sehingga sudah tak punya aplikasinya.

Akhirnya sang adik lah yang meng-order taksi online tersebut menggunakan nama sang mama.

Karena jarak antara pom bensin dan tempat tujuan tak terlalu jauh, tarif yang harus dibayar pun hanya Rp 10 ribu.

 
Enno beserta keluarganya pun jalan menuju taksi online.

Namun karena sudah kelaparan, Enno mampir untuk membeli kue cubit.

Saat didalam mobil, kondisinya begitu berisik karena supir memutar musik dengan volume cukup kencang.

Jendela mobil sopir pun tak ditutup.

Anak-anak Enno pun merasa tak nyaman karena banyak debu dan panas hingga akhirnya Enno meminta sopir untuk menyalakan AC.

Si sopir yang diketahui Tribunstyle.com bernama Meki Hardodiini pun tak menyalakan dengan alasan ada masalah dengan freonnya.

Enno pun berbesar hati menaiki taksi tersebut dengan kondisi panas.

Namun ternyata anak-anak mulai tak nyaman karena merasa gerah.

Akhirnya sang mama lah yang meminta sopir untuk menyalakan AC.

Tak disangka, sopir malah tak mau menyalakan AC dikarenakan Enno sedang makan kue cubit didalam mobil dan takut kalau mobilnya jadi bau.

 
Sopir pun menekankan kalau ini mobil pribadinya sehingga terserah dia kalau membuat aturan.

Enno dan sopir pun terlibat perdebatan hingga akhirnya memilih untuk turun.

Perempuan yang tengah hamil anak ke-3 ini pun mengadu ke sang suami hingga akhirnya sang suami komplain ke perusahaan yang bersangkutan.

Ternyata mobil tersebut memanglah mobil dari pria bernama Meki Harodi.

Sopir dari si pemilik mobil lah yang membawanya.




"Ada kejadian ga enak tadi, mikirin posting gak ya disosmed, dan ahirnya ngeberaniin diri buat posting juga malam ini.

Awalnya bawa mobil sama mama, adik dan 2 anak (abi 4 tahun dan aliy 10 bulan) menuju mall ciputra bekasi dr rumah, isi bensin di alternatif cibubur deket plaza cibubur, pas abis ngisi mobil gak bisa distarter, setelah 30 menit memutuskan naroh mobil dipombensin krn aku udh kelaperan blm makan dan ada anak2 juga kasian kelamaan diluar..

Jarak dr pombensin ke mall ciputra lumayan gak jauh, ga mungkin naik ojek online jdnya milih taxi online, aku sih jujur udah ga punya aplikasi grab krn pernah punya pengalaman gak enak, yg mesen adikku pake hp mamaku..

Karena jaraknya deket tarifnya cuman 10,000

Pak supir ga tlp yg tlp adikku, kita disuruh jalan keluar ke depan plaza cibubur krn dia ada didepan setelah pom bensin, awalnya aku males krn lagi hamil, tp mikir anak2 ya udah deh..

 
Kita naik mobilnya persis disebrang plaza cibubur, sempet beli kue cubit krn asli aku kelaperan banget..

Masuk mobil si bapak yg nyalain musik agak kenceng nanya tujuan kemana, kaya naik taxi konvensional pake ditanya kemana, padahal kan saat order udh jelas tujuan kemana ya, dijawab lah ke mall ciputra..

Si bapak gak nutup jendela mobil, jalanan lg rame dan hectic banget, aku tutup dong krn debu dan ada anak anak juga, butuh nyaman dong pastinya..

Aku minta acnya dinyalain, tapi si bapak ga nyalain dengan alesan freonnya ntah kenapa, agak gak jelas karena berisik musik yg dia pasang dan jalanan yang super berisik..

Oke gw menyimpulkan freonnya abis ya jd kalopun dinyalain tetep panas.. setelah ngelewatin rs mitra cibubur jalanan makin padet, dan anak anak mulai kegerahan, gw kegerahan jujur aja, sempet jalan sambil gendong bayi pula, nyokap juga mulai senewen karena mulai gerah, mintalah nyokap nyalain ac, gw sempet bilang ke nyokap acnya mati ma freonnya abis katanya..

Eeh si bapak malah bilang ini krn makan, jd ac harus dimatiin, trus gw tanya apa hubungannya?? Dia bilang kalau makan didalem mobil bau makannya masuk kedalem, bikin mobil bau

Iya sih bau kue cubit, tp sebau apa sih kue cubit??? Bau bawang emangnya???

Lanjut komen

Trus nyokap mulai sensi, nanya jd kalo bawa makanan ga boleh dinyalain ac???

Dia bilang ini aturan dia, ini mobil pribadi, jadi itu ga ada aturan sama grab..

Gw bilang aja lah, kita kan bayar pak!!

Trus dia bilang halah bayar murah aja segala mau ngatur!!

Lah siapa suruh ambil ni orderan, udah tau murah lo ambil juga???

Eeh dia berinisiatif nurunin kita persis di puteran balik yg berhubungan sama vila nusa indah..

Gw sih gak menolak turun, krn gw ga mau urusan panjang dan adu mulut ama orng gak berguna..

Ahirnya kita turun, dan gw sempet foto platnya..

Jalanan ternyata lagi ada pembangunan, trus lalu lalang, dan padet bgt jalanan, kebayang kan debunya kaya apa??? Jalan kakilah kita ke arah ciputra, sambil gw ngadu ke suami hehehe siapa lagi tempatku mengadu urusan ginian selain ke suami..

Oke singkat cerita suami ngadu dan report ke grab, lalu ngehubungin no si pake meki ini..

Tapi kata suami sih dia bilangnya itu bukan dia, jd memang mobil dan nama terdaftar adalah si pak meki tp yg bawa mobilnya dan yg nurunin kami ditengah jalan adalah supir..

Yaah aku sih iklasin aja, cobaan namanya, jalan kali lumayan agak jauh sampe mall badan gemeteran, kleyengan dan engap engapan krn jalan lumayan jauh sambil gendong aliy..

Namanya hidup ga mesti ketemu sama orng yang baik dan tulus, cuman disayangkan aja, namanya kerja dan usaha, Allah kadang kasih kita nilainya gak seberapa, kadang besar kadang kecil, tp apapun itu harus disyukuri..

Buat apa si bapak ambil kerjaan jd taxi online kalau besar dan kecil tarifnya dipermasalahin

Yg tulus ingin cari uang dengan cara bekerja itu banyak, ini dapet kerjaan dan dapet uang tapi tingkah lakunya seperti itu..

Kalau gini sih memang lebih baik milih taxi konvensional, kalau ada apa2 sama supirnya bisa langsung komplen ke perusahaan, dan aku rasa mereka sebelumnya sudah ditraining untuk bisa jaga sikap dan jaga nama baik perusahaan, kalau ingat kejadian dimana banyak taxi konvensional protes tentang taxi online, percaya deh rejeki udh diatur sama Allah sebaik mungkin bagi umatnya, kalau sikap dan attitude kebanyakan taxi online yg merasa mobilnya adalah mobil pribadi dan sesuka hati mereka mau seperti apa, orng pasti bakal milih taxi konvensional lagi sih.. Fiuh kelar nulis novelnya."

Sumber
  • Merdeka.com tidak bertanggung jawab atas hak cipta dan isi artikel ini, dan tidak memiliki afiliasi dengan penulis
  • Untuk menghubungi penulis, kunjungi situs berikut : hole-puncher-1008542

KOMENTAR ANDA

Artikel Lainnya

Mengapa anda tidak ingin melihat berita ini ?

X
  • Ini mengganggu dan atau tidak etis
  • Tak seharusnya ada di Planet Merdeka
  • Spam