1. MERDEKA.COM
  2. >
  3. PLANET MERDEKA
  4. >
  5. SELEBRITY
Teddy Sebut Sang Istri Asam Lambung, Pihak Rumah Sakit Bongkar Fakta Lain Soal Riwayat Penyakit Lina

Penulis : Moana

14 Januari 2020 11:22

Penyidik periksa 11 saksi

Terkait dengan meninggalnya Lina Jubaedah, mantan istri Sule pihak Satreskrim Polrestabes Bandung telah memeriksa 11 orang saksi dan jumlah tersebut kemungkinan akan semakin bertambah. Hal ini merupakan kelanjutan dari laporan yang sempat dibuat oleh Rizky Febian yang merasa bahwa kematian sang ibu tak wajar.

Berangkat dari laporan penyanyi yang kerap disapa Iky tersebu, anggota Satreskrim langsung mendatangi rumah suami Lina, Teddy Pardiana, sekaligus mengamankan sejumlah barang elektronik, seperti ponsel dan CCTV. Bukan hanya itu, pihak kepolisian juga melakukan autopsi jenazah Lina.

2 dari 6 halaman

Bicara soal asam lambung

Teddy pun menjalani pemeriksaan di Mapolrestabes Bandung terkait kematian istrinya tersebut. Di hadapan penyidik, Teddy mengaku bahwa dirinya mengungkap soal asam lambung yang dimiliki oleh Lina. 

Ayah sambung Putri Delina tersebut bahkan menuturkan, Lina sempat makan nasi padang sebelum meninggal dunia pada Sabtu (04/01/2020) lalu. Teddy mengungkapkan bahwa awalnya sang istri mengonsumsi nasi padang dan diduga itu berpengaruh pada kesehatan Lina. 

"Kalau dari hipertensi, itu kan sebelumnya makan nasi padang yah. Bukan jelek-jelekin ya," ucap Teddy.

Lebih lanjut, Teddy menuturkan bahwa Lina juga menyantap makanan banyak mengandung minyak. Sehingga diduga hal tersebut menyebabkan asam lambung naik.

"Dari situ agak susah menelan, jadi kayak lambungnya naik ke saluran THT. Sehingga susah menelan dan nafas," papar Teddy.
3 dari 6 halaman

Masuk IGD karena asam lambung

Tak hanya itu, Teddy juga mengungkapkan seingatnya Lina masuk ke ruang IGD rumah sakit pertama kali pada 21 November 2019. Saat itu dokter mendiagnosa Lina asam lambungnya naik.

"Dokter diagnosa asam lambung terus dikasih obat. Tahunya tanggal 23 November balik lagi," beber Teddy.
4 dari 6 halaman

Dirawat di rumah sakit

Lalu, Teddy menuturkan bahwa Lina masih kurang nyaman meski telah dikasih obat saat itu. Hingga kemudian, ibu 5 orang anak tersebut diberikan obat tambahan sehingga merasa agak baikkan.

"Sampai tanggal 11 Desember baru sesak lagi. Sekalian saja cek, pindah ke RS Santosa," aku Teddy.

Teddy kemudian menceritakan, ketika di RS Santosa Bandung, Lina dirawat inap selama sehari. 

"Dibilang sama asam lambung juga. Terus lainnya sehat. darahnya sempat 220 per diastolik sistolik itu tinggi saja. 220 per 150 kalau enggak salah. Terus paling rendah itu 150 per 110," papar Teddy.
5 dari 6 halaman

Tiba di IGD sudah meninggal

Dengan riwayat penyakit tersebut, Teddy kini telah memberikan surat kuasa kepada pihak kepolisian, untuk mengambil hasil histori dari rumah sakit tempat istrinya sempat dirawat. 

Sementara itu, Kepala Bidang Informasi dan Pemasaran RS Al Islam Bandung, dr. Guntur Septapati, MMRS mengatakan pasien atas nama Lina Jubaedah saat tiba di instalansi gawat darurat (IGD) dalam kondisi sudah meninggal dunia.

"Ke IGD saat itu sekitar jam 4-an pagi. 04.15 WIB dinyatakan meninggal dunia. Ke sini sudah tak bernafas. Kami yakinkan secara medis dan lain-lain, 4.15 sudah meninggal dunia," ujar Guntur.
6 dari 6 halaman

Riwayat penyakit hipertensi

Menurutnya, saat itu pihaknya tak bisa menentukan diagnosa secara pasti. Pasalnya, pasien tersebut sudah meninggal dunia. Namun, Guntur mengatakan dari riwayat penyakit yang pernah dialami oleh Lina, ibu Iky tersebut memiliki hipertensi. 

"Kemungkinan bisa macam-macam. Data di kami riwayat ada hipertensi (tekanan darah tinggi)," katanya.
  • Merdeka.com tidak bertanggung jawab atas hak cipta dan isi artikel ini, dan tidak memiliki afiliasi dengan penulis
  • Untuk menghubungi penulis, kunjungi situs berikut : moana

KOMENTAR ANDA

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Artikel Lainnya

Mengapa anda tidak ingin melihat berita ini ?

X
  • Ini mengganggu dan atau tidak etis
  • Tak seharusnya ada di Planet Merdeka
  • Spam