1. MERDEKA.COM
  2. >
  3. PLANET MERDEKA
  4. >
  5. SEJARAH
Pengaruh Agama dan Kebudayaan Hindu Budha di Indonesia

Penulis : Torisusanto12

2 April 2020 10:42

Pengaruh Agama dan Kebudayaan Hindu Budha di Indonesia

Tahukah Anda bahwa hubungan perdagangan antara negara-negara di Indonesia dan India adalah alasan utama mengapa pengaruh agama dan budaya tertentu dalam agama Buddha Hindu dapat memasuki Indonesia dan memengaruhi kehidupan masyarakat di berbagai daerah di Indonesia.

Pengaruh latar belakang budaya Hindu dapat dilihat di berbagai bidang dan aspek masyarakatnya, seperti seni sastra, seni rupa, seni patung, seni bangunan, upacara pengadilan, administrasi negara, dan masyarakat.

Berbagai budaya yang ada saat ini, beberapa di antaranya merupakan hasil kebudayaan antara budaya asli di Indonesia dengan pengaruh dari India.

Istilah yang tepat untuk merujuk pada pengaruh budaya Buddha Hindu pada budaya asli Indonesia, menurut F. D. K Bosch disebut kesuburan yang berarti kesuburan. Dengan kata lain, budaya asli Indonesia diperkaya oleh unsur-unsur budaya Budha Hindu.

Dilansir dari toriqa.com berikut beberapa pengaruh dari agama Hindu maupun Budha yang masih ada dan eksis di Indonesia.

Pengaruh Agama Budha Hindu di Bidang Agama

Keyakinan pada bubuk bambu memiliki sifat ajaib yang merupakan bentuk kepercayaan kuno yang masih ada sampai sekarang.

Sebelum mendapatkan pengaruh Hinduisme Hindu dari India, negara-negara kepulauan Indonesia sudah memiliki banyak kepercayaan sejati, termasuk:

Spiritualitas adalah kepercayaan yang meyakini bahwa setiap makhluk di bumi (seperti area tertentu, gua, pohon, atau batu besar) memiliki jiwa yang harus dihormati agar tidak mengganggu jiwa manusia.

Dinamisme adalah penyembahan roh leluhur yang mati dan menetap di tempat-tempat tertentu, seperti pohon besar.

Animasi adalah sistem kepercayaan yang percaya bahwa benda atau tumbuhan di sekitar manusia memiliki jiwa dan dapat berpikir.

Totem adalah kepercayaan yang meyakini adanya kekuatan atau sifat ilahi yang ditemukan dalam organisme atau organisme non-manusia.

Kepercayaan-kepercayaan ini secara bertahap digantikan oleh kehadiran agama-agama Hindu dan Buddha, dimulai dengan para pemimpin lokal dan kemudian mencapai semua kelas bawah.

Namun, budaya Hindu dan Budha yang telah masuk belum tentu menghapus kepercayaan masyarakat Indonesia secara keseluruhan.

Lebih tepatnya, kepercayaan baru yang datang dari pengaruh agama Buddha Hindu dicampur dengan kepercayaan yang sudah ada sebelumnya.

Ini membuktikan bahwa dengan keluarnya pengaruh eksternal, orang tidak harus diterima oleh mereka tetapi menyaring dan beradaptasi dengan kepercayaan yang ada pada saat itu.

Iman kepada para pemimpin adalah salah satu pengaruh Hinduisme dan Buddha yang paling terlihat, misalnya.

Raja diyakini sebagai keturunan dewa, atau dewa turun ke dunia dalam bentuk manusia. Ini bisa dilihat pada sisa-sisa era itu, misalnya itu adalah arca Raja Airlangga yang diabadikan dalam arca Dewa Wisnu.

Keyakinan ini memunculkan kultus pribadi raja. Raja yang Mahakuasa, dan jangan menyangkal kata-kata dan perintahnya.

Pengaruh Agama Budha Hindu di Bidang Bahasa

Mullurman diukir dalam bentuk Yuba menggunakan huruf Sanskerta dan Paleo

Budaya dan agama Buddha Hindu tidak dapat dipisahkan dalam sejarah dari penggunaan bahasa Sansekerta atau Sansekerta.

Bahasa Sansekerta bukanlah bahasa yang digunakan oleh masyarakat pada umumnya, dan itu hanya dapat digunakan oleh para Brahmana.

Sebuah kelompok yang sangat dekat dengan agama dan budaya menghembuskan agama Buddha Hindu.

Karena itulah, masuknya agama dan budaya Budha Hindu di Indonesia. Jadi bahasa Sanskerta juga digunakan pada waktu itu.

Secara lebih rinci, penggunaan bahasa Sansekerta umumnya ditemukan dalam prasasti kuno pada jaman itu seperti prasasti Mulawerman, prasasti Tugu, prasasti Kebon Kopi, dan prasasti Ciaruteun.

Pengaruh Agama Buddha Hindu Pada Pemerintah

Sistem sosial yang berubah juga tidak luput dari pengaruh budaya dan agama Buddha Hindu.

Dalam hal ini, sistem kelas atau catur berwarna diperkenalkan. Memahami sistem kelas itu sendiri adalah klasifikasi masyarakat berdasarkan tingkat atau derajatnya. Klasifikasi masyarakat pada umumnya dimulai berdasarkan kelas sebagai berikut:

Para Brahmana adalah seseorang yang didedikasikan untuk hal-hal dari dunia spiritual seperti sulinggih, pandita dan pendeta.

Garis kateter adalah kepala dan anggota lembaga pemerintah. Orang yang memegang gelar ini tidak memiliki kepemilikan pribadi atas semua properti negara.

Kelas Vaisya adalah seseorang yang sudah memiliki pekerjaan dan properti petani, nelayan, pedagang, dan lainnya.

Meskipun pada saat itu sistem kelas digunakan, penggunaan sistem ini dalam implementasinya tidak seketat yang digunakan di negara asalnya, India.

Dalam pemerintahan, pengaruh budaya Buddha Hindu dapat dilihat dari monarki dengan uraian berikut:

Hubungan antara penguasa dan rakyatnya didasarkan pada hubungan antara penguasa dan yang diperintah.

Perubahan kekuatan warisan berdasarkan keturunan.

Nama keluarga penguasa disebut raja, bahkan Maharaja

Dalam sistem pemerintahan, identitas asli Indonesia dapat dilihat dari pemerintahan yang tidak sepenuhnya dimiliki raja.

Kerajaan Indonesia terdiri dari daerah yang lebih kecil dan masing-masing wilayah diperintah oleh Daerah Otonomi Rakai yang luas.

Pemerintah daerah ini umumnya masih memiliki hubungan dekat dengan raja. Hubungan keluarga yang dimaksudkan tidak terbatas pada hubungan darah, tetapi juga hubungan keluarga yang timbul dari pernikahan.

Pengaruh agama Hindu di bidang seni bangunan

Candi Prambanan

Sebelum kedatangan budaya dari India, tugu peringatan yang dibangun komunitas untuk menyembah arwah leluhur merupakan kemiringan yang curam.

Setelah dipengaruhi oleh budaya Buddha Hindu dari India, orang-orang mulai belajar teknik membangun bangunan ibadah seperti stupa, kuil, dan candi.

Di India, kuil-kuil khusus dibangun untuk menyembah para dewa. Tetapi di Indonesia, selain digunakan sebagai cara untuk menyembah dewa, kuil juga digunakan untuk menyembah roh leluhur.

Bangunan candi di Indonesia dibangun dengan teknik yang menggabungkan seni membangun kuil India dengan teras Indonesia.

Bangunan candi jelas mengandung unsur-unsur budaya India. Namun sejauh ini, para ahli belum dapat menghubungkan gaya bangunan candi Indonesia dengan candi mana pun di India.

Dalam membangun candi, insinyur dahilu Silpasastra menggunakannya sebagai dasar untuk konsep implementasinya.

Silpasastra adalah buku dan buklet yang berisi berbagai pedoman dan pedoman untuk membangun kuil, patung, dll.

Orang Indonesia hanya mengambil unsur dan pedoman budaya India sebagai dasar untuk membangun kuil dan patung. Hasilnya adalah candi bergaya Indonesia seperti Candi Borobudur, Candi Prambanan, Candi Mendot, dll.

Pengaruh Agama Buddha Hindu di Bidang Pendidikan

Budaya dan agama Buddha Hindu juga memengaruhi masyarakat Indonesia dalam penggunaan melek huruf.

Sebelum masuknya budaya Hindu Hindu, orang Indonesia masih pada periode prasejarah akhir atau tidak akrab dengan teks.

Namun, setelah masuk budaya dari India, orang Indonesia mulai mengenal huruf dan memasuki masa sejarah.

Penggunaan karakter Sanskerta dan Palava dalam arkeologi dari periode itu adalah bukti pengaruh budaya Buddha Hindu di bidang pendidikan. Bahasa Sansekerta adalah bahasa yang digunakan oleh bangsawan kerajaan dan para brahmana.

Setelah itu, bahasa lain seperti Jawa kuno, bahasa Bali kuno, dan bahasa Kawi dikembangkan dan berasal dari bahasa Sansekerta.

Dari sana dapat disimpulkan bahwa pada saat itu, beberapa orang Indonesia sudah terbiasa dengan literasi.

Pada saat itu, sistem pendidikan internal mulai digunakan untuk mengajar dan memperdalam ajaran agama Buddha Hindu.

Sistem pendidikan ini kemudian diadaptasi dan digunakan secara luas oleh kerajaan masa depan di Indonesia.

Pengaruh ajaran Buddha Hindu juga dimanifestasikan melalui pengembangan ajaran moral berdasarkan agama Hindu.

Pendidikan karakter yang menanamkan nilai cinta, belas kasihan, kedamaian, dan saling menghormati manusia dan praktiknya dalam kehidupan sosial dimulai pada saat itu.

Evolusi Sastra

Sebelum memasuki pengaruh sastra India, sastra di Indonesia masih dalam bentuk pidato atau sastra lisan karena pada saat itu orang Indonesia masih asing dengan karakter. Selama perkembangannya, literatur tertulis mulai muncul.

Dari era Mataram ke era Magapahit awal (Magapit Bagian I) dalam bentuk sastra lagu yang disebut kakawin / kakahwin / kakawian.

Memasuki Zaman Akhir Majat (Majapahit Bagian Dua), irama kakawin mulai berubah menjadi irama lagu.

Karya Sastra

Hasil karya sastra Indonesia yang muncul karena pengaruh sastra India dapat dikelompokkan berdasarkan zamannya sebagai berikut:

Era Mataram Kuno

Kakawin Ramayana dan sebagian Mahabarata.

Era Qadiri

  1. Kakawin Arjuna Wiwaha dari Maw Kanwa.
  2. Kakawin Kresnayana oleh Mpu Triguna.
  3. Kawawin Sumanasantaka Mao Monagona.
  4. Kakawin Smaradahana oleh Mpu Dharmaja.
  5. Kakawin Baratayudha dari Mpu Sedah dan Mpu Panuluh.
  6. Kakawin Gatotkacasraya oleh Mpu Panuluh.
  7. Kakawin Wertasancaya oleh Mpu Tanakung.
  8. Magapahit Awal (Magapahit Bagian I)
  9. Negarakertagama oleh Mpu Prapanca.
  10. Tumor Mpu Tantular.
  11. Periode Majapahit akhir (Majapit bagian dua)
  12. Putri Bangalaran
  13. Saring arang
  14. Bubuksah
  15. Hari minggu kami
  16. Pararatone
  17. Rangalawi
  18. Sorandaka
Pengaruh budaya Buddha Hindu dari India sangat jelas dari inspirasi asli untuk cerita-cerita yang berasal dari India. Contohnya adalah kisah Ramayana dan Mahabarata, karya asli buku India.

Cerita-cerita mengalami perubahan dalam pembangunan dan menjadi sedikit berbeda dari aslinya, sambil beradaptasi dengan nilai-nilai asli Indonesia.

Salah satu contoh dalam cerita adalah di Indonesia, ada karakter baru yang tidak muncul dalam cerita aslinya.

Kisah ini kemudian dimodifikasi setelah pengenalan dan perkembangan Islam di Indonesia, dengan menggunakan karakter Punakawan seperti Semar, Gareng, Bagong, dan Petruk, yang lucu.

  • Merdeka.com tidak bertanggung jawab atas hak cipta dan isi artikel ini, dan tidak memiliki afiliasi dengan penulis
  • Untuk menghubungi penulis, kunjungi situs berikut : torisusanto12

KOMENTAR ANDA

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Artikel Lainnya